Beranda » Apa itu Monarki?

Apa itu Monarki?

apa itu monarki

Monarki adalah suatu bentuk pemerintahan di mana kedaulatan total dilaburkan pada satu orang, seorang kepala negara yang disebut raja, yang memegang jawatan tersebut hingga mati atau melepaskan diri. Raja biasanya memegang dan mencapai kedudukannya melalui hak penggantian keturunan (contohnya, mereka berkaitan, sering merupakan putera atau puteri, raja sebelumnya), walaupun terdapat monarki elektif, di mana raja memegang jawatan itu setelah dipilih: kepausan kadang-kadang disebut monarki elektif.

Ada juga penguasa keturunan yang tidak dianggap raja, seperti pemegang hak Belanda . Banyak raja telah meminta alasan agama, seperti dipilih oleh Tuhan, sebagai alasan untuk memerintah mereka. Mahkamah sering dianggap sebagai aspek utama monarki. Ini berlaku di sekitar raja dan menyediakan tempat pertemuan sosial bagi raja dan bangsawan.

Gelaran Beraja

Raja lelaki sering disebut raja, dan ratu betina, tetapi kerajaan, di mana pangeran dan puteri memerintah oleh hak keturunan, kadang-kadang disebut sebagai raja, seperti kerajaan yang dipimpin oleh maharaja dan permaisuri.

Tahap Kuasa

Jumlah kuasa yang dimiliki oleh raja telah berbeza-beza mengikut masa dan situasi, dengan banyak sejarah nasional Eropah yang merangkumi perebutan kuasa antara raja dan bangsawan dan rakyatnya. Di satu pihak, anda mempunyai monarki mutlak pada zaman moden awal, contoh terbaik ialah Raja Perancis Louis XIV , di mana raja (sekurang-kurangnya secara teori) berkuasa sepenuhnya atas semua yang mereka inginkan.

Di sisi lain, anda mempunyai raja berperlembagaan di mana raja sekarang tidak lebih dari sekadar tokoh, dan majoriti kekuasaan terletak pada bentuk pemerintahan yang lain. Secara tradisional hanya ada satu raja per monarki pada satu masa, walaupun di Britain Raja William dan Ratu Mary memerintah secara serentak antara tahun 1689 hingga 1694. Ketika seorang raja dianggap terlalu muda atau terlalu sakit untuk menguasai sepenuhnya jawatan mereka atau tidak hadir (mungkin pada perang salib), bupati (atau sekumpulan bupati) memerintah di tempat mereka.

Monarki di Eropah

Bagi dunia Barat, persepsi kita terhadap monarki kebanyakan diwarnai oleh sejarah monarki Eropah. Pemerintah-pemerintah ini sering dilahirkan dari kepemimpinan tentera yang bersatu, di mana para komandan yang berjaya mengubah kekuasaan mereka menjadi sesuatu yang turun-temurun. Puak-puak Jerman pada beberapa abad pertama CE dipercayai telah bersatu dengan cara ini, sebagai orang-orang yang dikelompokkan di bawah pemimpin perang yang karismatik dan berjaya, yang mengukuhkan kekuatan mereka, mungkin pada awalnya mengambil gelaran Rom dan kemudian muncul sebagai raja.

Monarki adalah bentuk pemerintahan yang dominan di kalangan negara-negara Eropah dari akhir era Rom hingga sekitar abad kelapan belas (walaupun beberapa orang menggolongkan maharaja Rom sebagai raja). Perbezaan sering dibuat antara monarki-monarki Eropah yang lebih tua dan ‘New Monarchies’ abad keenam belas dan kemudian (penguasa seperti Raja Henry VIII dari England ), di mana organisasi tentera dan kerajaan luar negeri memerlukan birokrasi besar untuk pengutipan cukai yang lebih baik dan kawalan, membolehkan unjuran kuasa jauh lebih tinggi daripada raja lama.

Absolutisme berada di puncaknya pada era ini, dengan raja-raja sering dapat memerintah yang kebanyakannya tidak diperiksa dan tidak dipersoalkan. Banyak monarki menganut konsep “hak ketuhanan raja”, yang mengikat agama dan politik. Idea “hak ilahi” menyatakan bahawa wewenang raja berasal dari Tuhan, bukan dari orang yang mereka tadbir; dari itu, pemerintah-pemerintah ini dapat menyimpulkan bahawa pemberontakan atau pengkhianatan adalah kejahatan utama, sebagai dosa terhadap kuasa Tuhan sendiri.

Zaman Moden

Setelah era mutlak, suatu masa republikanisme berlaku, kerana pemikiran sekular dan pencerahan , termasuk konsep hak individu dan penentuan nasib sendiri , melemahkan tuntutan raja-raja. Bentuk baru “monarki nasionalis” juga muncul pada abad kedelapan belas, di mana seorang raja yang berkuasa dan turun-temurun memerintah atas nama rakyat untuk menjamin kemerdekaan mereka, berbanding dengan memperluas kekuasaan dan harta raja itu sendiri (kerajaan milik raja).

Sebaliknya adalah perkembangan monarki berperlembagaan, di mana kuasa raja perlahan-lahan diturunkan kepada badan pemerintahan lain yang lebih demokratik. Yang lebih umum adalah penggantian monarki oleh pemerintah republik di negeri ini, seperti Revolusi Perancis tahun 1789 di Perancis. Secara umum (walaupun tidak secara eksklusif), banyak monarki yang bertahan di era ini tetap melakukannya dengan menyerahkan sebahagian besar kekuasaan mereka kepada pemerintah yang terpilih dan mengekalkan sebagian besar peranan upacara dan simbolik.

Kerajaan Dunia yang masih ada

Hari ini, beberapa monarki masih ada di seluruh dunia, walaupun ada raja mutlak yang jauh lebih sedikit daripada yang pernah ada dan jauh lebih banyak variasi mengenai pembahagian kuasa antara raja dan pemerintah yang terpilih. Senarai berikut merangkumi monarki dunia pada tahun 2021:

Eropah

  • Andorra (pengetua)
  • Belgium
  • Denmark
  • Liechtenstein (kerajaan)
  • Luxembourg (grand duchy)
  • Monaco (kerajaan)
  • Belanda
  • Norway
  • Sepanyol
  • Sweden
  • United Kingdom dari Britain dan Ireland Utara
  • Bandar Vatican (pemerintah yang dipilih)

Polinesia

  • Tonga

Afrika

  • Eswatini
  • Lesotho
  • Maghribi

Asia

  • Bahrain
  • Bhutan
  • Brunei (kesultanan)
  • Kemboja
  • Jepun
  • Jordan
  • Kuwait
  • Malaysia
  • Oman (kesultanan)
  • Qatar
  • Thailand
  • Arab Saudi
  • Emiriah Arab Bersatu

Related Post :


Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *