Green Data Center Kunci Efisiensi Energi di Dunia Digital

Green Data Center: Kunci Efisiensi Energi di Dunia Digital

Secara desain, layanan komputasi awan dan pusat data tempat mereka beroperasi berpotensi lebih ramah lingkungan daripada infrastruktur TI di tempat yang ingin mereka ganti. Skala ekonomi memungkinkan operator pusat data menyediakan layanan TI yang sama dengan yang digunakan untuk dijalankan di server perusahaan kepada perusahaan, sekaligus mengurangi konsumsi energi secara signifikan.

Menurut sebuah laporan oleh Pike Research , diperkirakan, pada tahun ini, komputasi awan dapat membantu mengurangi jejak karbon TI global sebanyak 38 persen. Namun, angka-angka ini bergantung pada pembuatan pusat data yang sangat efisien, jadi pertanyaannya adalah: Apakah kita menyediakan Green Data Center /pusat data hemat energi ini, atau apakah kita telah melupakan tanggung jawab lingkungan kita?

Pengertian Green Data Center

Menurut definisi yang paling sederhana, pusat data hijau adalah fasilitas yang meminimalkan dampaknya terhadap lingkungan karena elemen kunci dalam desainnya – termasuk pemanfaatan daya dan air, pembuatan CO2, dan bahan yang dibutuhkan untuk memproduksi peralatan di dalamnya.

Definisi Green Data Center dapat dijabarkan sebagai penyimpanan data untuk sistem yang dirancang untuk memaksimalkan efisiensi energi dan meminimalkan dampak lingkungan. Pusat data hijau menggunakan teknologi canggih untuk penyimpanan data, manajemen, dan operasi pada data.

Pusat data hijau, atau pusat data berkelanjutan, adalah fasilitas layanan yang memanfaatkan teknologi hemat energi. Mereka tidak mengandung sistem usang, dan memanfaatkan teknologi yang lebih baru dan lebih efisien.

Menciptakan pusat data yang berkelanjutan melalui desain hemat energi (Green Data Center)

Migrasi data bisnis dan layanan TI skala besar ke cloud telah mempercepat kebutuhan akan pusat data yang lebih berkelanjutan. Ketika perusahaan memindahkan infrastruktur TI perusahaan mereka – baik sebagian atau seluruhnya – ke cloud dalam jumlah yang terus meningkat, sangat penting bahwa operator pusat data tradisional dan hyperscale mengikuti prinsip desain dan operasi yang efisien.

Jika kita melihat angka terbaru , kita dapat melihat bahwa sementara pusat data tradisional telah mengurangi penggunaan energi hampir 50 persen selama enam tahun terakhir, pusat data hyperscale sekarang menggunakan dua kali lebih banyak energi dibandingkan tahun 2015.

Sayangnya, tanpa kemampuan untuk menganalisis data ini pada tingkat yang lebih terperinci, tidak mungkin untuk mengatakan apakah angka-angka ini hanya mencerminkan pertumbuhan pusat data hyperscale atau apakah pusat data tersebut secara inheren kurang efisien daripada rekan-rekan tradisional mereka. Faktor pendorong utama hampir pasti adalah peningkatan permintaan, tetapi mungkin ada beberapa keengganan di antara operator pusat data hyperscale sehubungan dengan penerapan praktik ramah lingkungan.

Apa yang kita lakukan tahu adalah ini: jika peningkatan efisiensi terbaru dalam hardware dan infrastruktur data center terus berlanjut, itu harus mungkin untuk mengakomodasi 60 percen  peningkatan permintaan untuk kedua layanan data center tradisional dan hyperscale selama 12 bulan ke depan, tanpa menyertai peningkatan energi yang mereka konsumsi. Tetapi untuk mencapai prestasi ini, sangat penting bahwa operator pusat data mengikuti prinsip-prinsip desain hemat energi.

E-waste: limbah elektronik yang perlu ditangani serius

Potensi penghematan energi yang ditawarkan solusi pendinginan sangat menggembirakan, tetapi prospeknya kurang positif sejauh menyangkut limbah beracun. Limbah elektronik menyumbang 70 persen dari semua limbah beracun di AS dan hanya ada sedikit alasan untuk percaya bahwa angka tersebut lebih menarik di negara maju lainnya.

Sebuah survei Supermicro lebih dari 5.000 profesional data center di tahun 2019 menemukan bahwa jumlah organisasi bermitra dengan perusahaan daur ulang bersertifikat telah turun 14 persen dalam 12 bulan sebelumnya, dan bahwa sejumlah organisasi daur ulang perangkat keras mereka sendiri telah turun lima persen selama waktu yang sama. Ini bukan tren yang harus dibanggakan oleh industri. Potensi perbaikan di bidang ini perlu diprioritaskan. Studi yang sama memperkirakan bahwa limbah elektronik global dapat dikurangi sebanyak 80 persen melalui optimalisasi siklus penyegaran perangkat keras oleh operator pusat data. baca juga artikel kami tentang apa itu zero waste.

Akhir Kata

Jika kita ingin menciptakan Green Data Center yang benar-benar ramah lingkungan yang memberikan manfaat nyata bagi lingkungan, kita perlu mengambil pendekatan holistik yang ketat terhadap desain dan pengoperasian pusat data yang menangani pendinginan, konsumsi energi, dan pemborosan. Ada tiga faktor penting yang perlu dipertimbangkan karena migrasi cloud terus menjadi hal yang biasa:

  • Server hemat energi – Memasang server yang dirancang dengan mempertimbangkan konsumsi daya minimal.
  • Solusi pendinginan yang lebih efektif – Mengonfigurasi ulang sistem yang ada berdasarkan analisis data lingkungan yang dikumpulkan.
  • Siklus penyegaran perangkat keras yang dioptimalkan – Mengurangi limbah beracun melalui penilaian siklus hidup dan pengoptimalan siklus penyegaran dari semua komponen perangkat keras pusat data.

Jika kita fokus pada bidang-bidang utama ini, kita dapat mencapai, atau bahkan melampaui, pengurangan jejak karbon yang diperkirakan dari industri TI global yang dimungkinkan oleh komputasi awan.