Biografi BJ Habibie - Presiden Ketiga Republik Indonesia
Biografi BJ Habibie - Presiden Ketiga Republik Indonesia

Biografi BJ Habibie – Presiden Ketiga Republik Indonesia

Halo Sobat, kali ini Matob akan sharing tentang Biografi BJ Habibie . Simak terus ya,.

Bacharuddin Jusuf Habibie atau BJ Habibie adalah seorang insinyur dan politikus yang ketiga presiden Indonesia dari tahun 1998 hingga 1999. Kurang dari tiga bulan setelah pelantikannya sebagai ketujuh wakil presiden bulan Maret 1998, BJ Habibie menggantikan Soeharto yang mengundurkan diri setelah 31 tahun berkuasa. Kepresidenannya dipandang sebagai tonggak sejarah dan transisi menuju era Reformasi.

Setelah menjadi presiden, BJ Habibie meliberalisasi undang-undang pers dan partai politik Indonesia, dan mengadakan pemilihan umum demokratis awal tiga tahun lebih cepat dari yang dijadwalkan, yang mengakibatkan berakhirnya masa kepresidenannya. Kepresidenannya 517 hari dan wakil presiden 71 hari adalah yang terpendek dalam sejarah Indonesia.

Masa muda BJ Habibie

BJ Habibie adalah orang asli Parepare , Sulawesi Selatan . Ia keturunan etnis Gorontalo – Jawa dari Kabila di Gorontalo dan Yogyakarta . Orang tuanya, Alwi Abdul Jalil Habibie, seorang petani dari Gorontalese keturunan, dan RA Tuti Marini Puspowardojo, seorang Jawa  bangsawan dari Yogyakarta , bertemu saat belajar di Bogor.

Keluarga ayah Habibie berasal dari Kabila, persis di sebelah timur kota Gorontalo di Sulawesi Utara. Dia adalah anak keempat dari delapan bersaudara. Ayah Habibie meninggal saat ia berusia 14 tahun.

Masa Studi dan karir di Eropa

BJ Habibie pergi ke Delft , Belanda , untuk belajar penerbangan dan kedirgantaraan di Technische Hogeschool Delft (Universitas Teknologi Delft), tetapi karena alasan politik ( sengketa West New Guinea antara Belanda dan Indonesia), ia harus melanjutkan studinya di Universitas Technische Hochschule Aachen (RWTH Aachen University) di Aachen, Jerman .

Pada tahun 1960, Habibie menerima gelar insinyur di Jerman dengan gelar Diplom-Ingenieur . Dia tetap di Jerman sebagai asisten peneliti di bawah Hans Ebner di Lehrstuhl und Institut für Leichtbau, RWTH  Aachen untuk melakukan penelitian untuk gelar doktornya.

Pada tahun 1962, BJ Habibie kembali ke Indonesia selama tiga bulan dengan cuti sakit . Selama ini, ia berkenalan kembali dengan Hasri Ainun , putri R. Mohamad Besari.

Habibie sudah mengenal Hasri Ainun sejak kecil, SMP dan SMA di SMA Kristen Dago, Bandung . Keduanya menikah pada 12 Mei 1962, kembali ke Jerman tak lama kemudian. Habibie dan istrinya menetap di Aachen untuk waktu yang singkat sebelum pindah ke Oberforstbach. Pada Mei 1963 mereka dikaruniai seorang putra, Ilham Akbar Habibie.

Habibie kemudian mendapatkan pekerjaan di perusahaan saham kereta api Waggonfabrik Talbot , di mana ia menjadi penasihat dalam merancang gerbong kereta. Karena bekerja dengan Makosh, kepala pembangunan kereta api menawarkan posisinya kepada Habibie setelah pensiun tiga tahun kemudian, tetapi Habibie menolaknya.

Pada tahun 1965, BJ Habibie menyampaikan disertasinya di bidang teknik kedirgantaraan dan mendapat predikat “sangat baik”, dengan gelar Doktoringenieur (Dr.-Ing.).

Pada tahun yang sama, ia menerima tawaran Hans Ebner untuk melanjutkan penelitiannya tentang Thermoelastisitas dan bekerja menuju Habilitation , tetapi ia menolak tawaran untuk bergabung dengan RWTH sebagai profesor.

Tesisnya tentang konstruksi ringan untuk negara supersonik atau hipersonik juga menarik tawaran pekerjaan dari perusahaan seperti Boeing dan Airbus , yang kembali ditolak Habibie.

BJ Habibie memang menerima posisi dengan Messerschmitt-Bölkow-Blohm di Hamburg . Di sana, ia mengembangkan teori tentang termodinamika , konstruksi, dan aerodinamika yang dikenal sebagai Faktor Habibie (termodinamika), Teorema Habibie (konstruksi), dan Metode Habibie (areodinamika). Dia bekerja untuk Messerschmitt pada pengembangan pesawat Airbus A-300 B. Pada tahun 1974, ia dipromosikan menjadi wakil presiden perusahaan.

masa muda bj habibie
masa muda bj habibie

Kembali ke Indonesia

Pada tahun 1974, Suharto merekrut Habibie untuk kembali ke Indonesia sebagai bagian dari upayanya untuk mengindustrialisasi dan membangun negara. Habibie awalnya menjabat sebagai asisten khusus untuk Ibnu Sutowo , CEO Pertamina dan Ketua Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).

Dua tahun kemudian, Habibie diangkat menjadi CEO perusahaan baru milik negara Industri Pesawat Terbang Nurtanio (IPTN; Industri Pesawat Terbang Nurtanio ), yang pada tahun 1985 berubah nama menjadi Industri Pesawat Terbang Nusantara; juga disingkat IPTN dan dikenal sebagai PT. Dirgantara Indonesia sejak tahun 2000.

Pada tahun 1978, ia diangkat sebagai Menteri Negara Riset dan Teknologi ( Indonesia :  Menteri Negara Riset Dan Teknologi , Menristek). Dia terus memainkan peran penting dalam industri “strategis” IPTN lainnya di pos ini.

Pada 1980-an, IPTN telah berkembang pesat, dengan spesialisasi pembuatan helikopter dan pesawat penumpang kecil. Di bawah kepemimpinan Habibie, IPTN menjadi produsen pesawat termasuk  helikopter Puma dan  pesawat CASA . Ini mempelopori sebuah pesawat penumpang kecil,  N-250 Gatotkaca, pada tahun 1995, tetapi proyek itu gagal secara komersial.

Dalam mengembangkan industri penerbangan Indonesia, ia mengadopsi pendekatan yang disebut “Begin at the End and End at the Beginning”. Dalam metode ini, unsur-unsur seperti penelitian dasar menjadi hal terakhir yang menjadi fokus, sementara pembuatan pesawat yang sebenarnya ditempatkan sebagai tujuan pertama.

Pada tahun 1991, Habibie mengawasi sepuluh industri milik negara termasuk pembuatan kapal dan kereta api, baja, senjata, komunikasi, dan energi. Sebuah perkiraan tahun 1993 menetapkan bahwa perkiraan tersebut menggunakan hampir $ 2 miliar per tahun dalam pendanaan negara, meskipun praktik akuntansi pemerintah yang tidak jelas berarti bahwa ukuran industri tidak sepenuhnya diketahui.

Sebagai menteri, Habibie menciptakan OFP (Overseas Fellowship Program), STMDP (Iptek dan Program Pengembangan Tenaga Kerja) dan STAID (Iptek untuk Pengembangan Industri). Ketiga program ini memberikan beasiswa kepada ribuan lulusan SMA untuk mendapatkan gelar sarjana di bidang STEM dan bagi tenaga teknis lainnya untuk melanjutkan studi program magister dan doktor di Amerika Serikat, Eropa, Jepang, dan negara lainnya.

Habibie terus menjadi anggota enam kabinet Indonesia selama lebih dari 20 tahun. Setelah pengangkatan pertamanya pada tahun 1978, ia menjabat di lima kabinet lainnya (termasuk Kabinet Reformasi Pembangunan yang, sebagai presiden ia bentuk setelah pengunduran diri Suharto pada Mei 1998):

  •  1978–1983: Menteri Negara Riset dan Teknologi dan Ketua Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi pada Kabinet Pembangunan Ketiga
  •  1983–1988: Menteri Negara Riset dan Teknologi dan Ketua Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi pada Kabinet Pembangunan Keempat
  •  1988–1993: Menteri Negara Riset dan Teknologi dan Ketua Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi pada Kabinet Pembangunan Kelima
  •  1993–1998: Menteri Negara Riset dan Teknologi dan Ketua Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi pada Kabinet Pembangunan Keenam
  •  1998: Wakil presiden di Kabinet Pembangunan Ketujuh
  •  1998–1999: Presiden dalam Kabinet Reformasi Pembangunan

Dalam rezim Suharto , seperti yang diharapkan dari para eksekutif senior pemerintah, Habibie menjadi anggota organisasi Golkar . Suharto mengangkatnya sebagai wakil koordinator harian untuk ketua dewan eksekutif pada tahun 1992, dan pada tahun berikutnya ia menjadi koordinator harian.

Saat menjabat di kabinet, Habibie juga terpilih sebagai Ketua pertama Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) pada tahun 1990. Organisasi Muslim modernis ini memberinya basis politik, terkait tetapi independen dari pemerintahan Suharto.

BJ Habibie menjadi Wakil presiden

Pada Januari 1998, setelah menerima pencalonan untuk masa jabatan ketujuh sebagai Presiden, Suharto mengumumkan kriteria pemilihan pencalonan wakil presiden. Suharto tidak menyebut Habibie dengan nama, tetapi sarannya bahwa wakil presiden berikutnya harus menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi membuatnya jelas bahwa dia memikirkan Habibie.

Pada tahun itu, di tengah Krisis Finansial Asia , saran ini diterima dengan buruk sehingga menyebabkan rupiah jatuh. Meski demikian, Habibie terpilih sebagai wakil presiden pada Maret 1998.

Menjadi Presiden Indonesia Ketiga

Pada 21 Mei 1998, hanya dua bulan menjadi wakil presiden Habibie, Suharto mengumumkan pengunduran dirinya. Habibie, seperti yang dikatakan konstitusi , menggantikannya sebagai presiden. Hari berikutnya, Habibie mengumumkan Kabinet Reformasi Pembangunan , yang mencopot beberapa menteri paling kontroversial di kabinet terakhir Suharto sambil mempertahankan yang lain – tanpa tokoh utama dari oposisi. Dalam beberapa hari pengangkatannya, dia meminta kerabatnya untuk mengundurkan diri dari posisi pemerintah, menjanjikan pemilihan umum lebih awal, mencabut beberapa undang-undang, dan memerintahkan pembebasan tahanan politik.

Biografi BJ Habibie - Presiden Ketiga Republik Indonesia
Biografi BJ Habibie – Presiden Ketiga Republik Indonesia

Keluarnya Timor Timur dari Republik Indonesia

Habibie menentang Kemerdekaan Timor Timur tetapi menawarkan otonomi khusus bagi Timor Timur.

Pasukan kemerdekaan Timor yang dipimpin oleh Dewan Nasional Perlawanan Timor telah menyerukan referendum di wilayah itu untuk beberapa waktu. Kepala diplomatnya, Jose Ramos Horta , mengusulkan periode transisi otonomi menuju referendum. Pada akhir tahun 1998, John Howard , Perdana Menteri Australia, mengirim surat kepada Habibie yang menyarankan agar Indonesia meredakan masalah Timor Timur dengan memberikan otonomi untuk diikuti dengan janji referendum dalam jangka panjang, mengikuti metode yang digunakan oleh Prancis untuk menyelesaikan tuntutan Kaledonia Baru untuk kemerdekaan . Ingin menghindari kesan bahwa Indonesia memerintah Timor Timur sebagai koloni, Habibie mengejutkan beberapa orang dengan mengumumkan referendum itu., menawarkan pilihan antara otonomi khusus dan kemerdekaan, akan segera diadakan di Timor Timur. Para pemimpin angkatan bersenjata Indonesia ( ABRI ) tidak diajak berkonsultasi mengenai keputusan ini.

Pada tanggal 30 Agustus 1999, referendum diadakan dan rakyat Timor Timur sangat memilih Kemerdekaan. Selanjutnya, milisi pro-Indonesia membunuh dan membuat banyak orang mengungsi selama krisis Timor Timur 1999 . Pada 10 September, Jenderal Wiranto diduga mengancam akan melakukan kudeta militer jika Habibie mengizinkan pasukan penjaga perdamaian, menyebabkan Habibie mundur. Namun, pada 12 September, Habibie menerima pasukan penjaga perdamaian yang diberi mandat PBB untuk menghentikan kekerasan. Sebuah administrasi PBB mengikuti dan Timor Timur merdeka pada tahun 2002.

Dakwaan Korupsi Soeharto

The MPR Sesi Khusus pada bulan November 1998 mengecam kehadiran korupsi di Indonesia, dengan fokus terutama pada Suharto. Menanggapi hal tersebut, Habibie kemudian mengangkat Andi Muhammad Ghalib sebagai Jaksa Agung . Rekaman percakapan telepon antara Habibie dan Ghalib dipublikasikan. Ini menimbulkan kekhawatiran tentang kebenaran penyelidikan dengan menyarankan bahwa interogasi terhadap Suharto dimaksudkan hanya untuk penampilan publik.

Di bawah Habibie, pemerintah Indonesia juga mulai menyelidiki dan menuntut putra bungsu Suharto, Hutomo Mandala Putra (umumnya dikenal sebagai Tommy Suharto ). Ghalib mendakwa Tommy pada Desember 1998 sehubungan dengan skandal Goro, di mana pemerintah, di bawah tekanan Tommy, diduga memberinya parsel yang diinginkan dan pinjaman di bawah pasar untuk pembangunan supermarket Goro. Namun, Tommy dinyatakan tidak bersalah dalam kasus tersebut setelah beberapa saksi kunci, termasuk ajudan Habibie Rahardi Ramelan, mengubah kesaksiannya dan menyatakan kesepakatan itu tidak merugikan negara.

Pemerintah Habibie menstabilkan perekonomian dalam menghadapi krisis keuangan Asia dan kekacauan beberapa bulan terakhir kepresidenan Suharto. Pemerintahan Habibie mulai membuat isyarat perdamaian terhadap Tionghoa-Indonesia yang, karena status elit mereka, menjadi sasaran kerusuhan tahun 1998 . Pada bulan September 1998, Habibie mengeluarkan ‘Instruksi Presiden’ yang melarang penggunaan istilah pribumi dan non-pribumi untuk membedakan orang Indonesia asli dan non-pribumi.

Pada Mei 1999, Habibie mengarahkan bahwa KTP adalah bukti kewarganegaraan Indonesia yang cukup, mencabut persyaratan sebelumnya untuk ‘Surat Bukti Kewarganegaraan Republik Indonesia’ (SBKRI). Selain itu, ia mencabut pembatasan pengajaran bahasa Mandarin .

pelantikan bj habibie
pelantikan bj habibie menjadi presiden

Reformasi politik

Di bawah Habibie, Indonesia membuat perubahan signifikan pada sistem politiknya yang memperluas persaingan dan kebebasan berbicara . Tak lama setelah menjabat, pada Juni 1998, pemerintah Habibie mencabut pembatasan era Suharto terhadap partai politik dan mengakhiri penyensoran dengan membubarkan Kementerian Penerangan. Dia juga dengan cepat berkomitmen untuk mengadakan pemilihan demokratis, meskipun pada jadwal yang awalnya tidak jelas. Pada bulan Desember, ia mengusulkan undang-undang reformasi politik yang disahkan oleh legislatif dan MPR. Undang-undang ini mengatur pemilihan umum pada bulan Desember 1999, mengurangi jumlah kursi di parlemen yang dipegang oleh militer, dan melarang aktivitas politik oleh pegawai negeri.

Namun, lawan politik mengkritik Habibie karena mengizinkan militer untuk mempertahankan beberapa kursi di parlemen, dan mengambil sedikit tindakan pada reformasi militer dan peradilan lainnya.

Pemerintah Habibie juga mengeluarkan undang-undang yang memberikan otonomi yang signifikan kepada pemerintah daerah, yaitu di tingkat kabupaten dan kota. Undang-undang tersebut menghasilkan pemilihan tidak langsung untuk walikota dan bupati, dan memungkinkan legislatif lokal untuk meminta pertanggungjawaban eksekutif tersebut, meskipun itu tidak diterapkan sampai setelah masa kepresidenannya.

Akhir masa kepresidenan

Meski sempat dipandang memimpin pemerintahan transisi, Habibie tampak bertekad untuk terus menjadi presiden. Dia awalnya tidak jelas apakah dia akan mencalonkan diri sebagai presiden penuh ketika dia mengumumkan pemilihan parlemen pada Juni 1998. Habibie menghadapi tentangan dari banyak pihak di dalam partai pemerintah, Golkar; pada Juli 1998, ia berjuang untuk memenangkan kendali Golkar dengan menunjuk Akbar Tandjung sebagai ketua partai, tetapi pada akhirnya mampu mengalahkan kubu saingan termasuk mantan Wakil Presiden  Try Sutrisno , Menteri Pertahanan Edi Sudrajat, Siswono Yudhohusodo, dan Sarwono Kusumaatmadja. Habibie mulai kehilangan dukungan dari Akbar Tandjung dan sebuah faksi di Golkar, yang terdiri dari reformis dan garis keras, yang ingin menggulingkannya. Pada Maret 1999, Golkar mengajukan lima calon presiden: Habibie, Tandjung, Wiranto, Hamengkubuwono X , dan Ginandjar Kartasasmita . Pada Mei 1999, setelah lobi yang ekstensif, Golkar mengumumkan bahwa Habibie akan menjadi calon presiden mereka, tetapi sebuah faksi besar di partai itu tetap setia kepada Tandjung dan menentang Habibie. Kredibilitas politiknya tercoreng dengan terungkapnya skandal Bank Bali 1999 , di mana dana perbankan disalurkan ke anggota tim pemilihan ulang Habibie.

Pada Sidang Umum MPR 1999 bulan Oktober, Habibie menyampaikan pidato pertanggungjawaban. Anggota MPR kemudian mulai memberikan suara untuk memutuskan apakah mereka akan menerima atau menolak pidatonya. Habibie berusaha mendapatkan dukungan militer dengan menawarkan wakil presiden kepada Jenderal Wiranto, tetapi tawarannya ditolak. Fraksi Golkar Tandjung memecah barisan dan memberikan suara menentangnya, dan pidato pertanggungjawabannya ditolak oleh 355 suara berbanding 322, dan Habibie menarik pencalonannya sebagai Presiden. Ia digantikan oleh Abdurrahman Wahid .

Pasca-kepresidenan, tahun-tahun terakhir dan kematian

Setelah melepaskan kursi kepresidenan, Habibie menghabiskan lebih banyak waktu di Jerman daripada di Indonesia, meskipun ia aktif selama kepresidenan Susilo Bambang Yudhoyono sebagai penasihat presiden. Selama waktu ini, ia mendirikan Habibie Center, sebuah think tank independen.

Pada September 2006, ia merilis buku Detik-Detik Yang Menentukan: Jalan Panjang Indonesia Menuju Demokrasi . Buku itu mengenang peristiwa Mei 1998 yang membawanya ke kursi kepresidenan. Dalam buku tersebut, ia secara kontroversial menuduh Letnan Jenderal  Prabowo Subianto , menantu Suharto (saat itu) dan Komandan Kostrad , merencanakan kudeta terhadapnya pada Mei 1998.

Pada awal September 2019, ia dirawat di RSPAD Gatot Soebroto , di mana ia menjalani perawatan untuk masalah jantung, yaitu kardiomiopati , dan meninggal pada 11 September 2019. Ia menjadi Presiden Indonesia pertama yang dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata , di sebelah makam istrinya.

pemakaman bj habibie
pemakaman bj habibie

Menanggapi kematiannya, Pemerintah Indonesia mengumumkan masa berkabung nasional tiga hari mulai 12 September, dan mengumumkan bahwa bendera Indonesia akan dikibarkan setengah tiang selama periode tersebut.

Pada 12 September 2019, dirilis video yang memperlihatkan mantan Presiden Timor Leste , Xanana Gusmão , menjenguk Habibie di rumah sakit pada 22 Juli 2019. Gusmão terlihat berbicara sebentar dengan Habibie sambil menangis, lalu mencium kening Habibie dan menundukkan wajahnya ke wajah Habibie. dada, dengan yang lain memegang kepalanya. Sebuah karangan bunga atas nama Gusmão berada di pemakaman, dengan tanda bertuliskan: “Belasungkawa yang mendalam – Dengan simpati yang tulus atas berpulangnya Kakak Presiden BJ Habibie – rakyat Timor akan mengingat Anda selamanya – Istirahatlah dengan Damai – Xanana Gusmão”.

Keluarga BJ Habibie

BJ Habibie menikah dengan Hasri Ainun Besari , seorang dokter , dari 12 Mei 1962 sampai kematiannya pada 22 Mei 2010. Pernikahan mereka diadakan dalam budaya Jawa dan Gorontalo . Pasangan itu memiliki dua putra, Ilham Akbar Habibie dan Thareq Kemal Habibie.

Adik BJ Habibie, Junus Effendi Habibie , adalah duta besar Indonesia untuk Inggris dan Belanda. Setelah istrinya meninggal, Habibie menerbitkan buku berjudul Habibie & Ainun yang menceritakan hubungannya dengan Hasri Ainun dari masa pacaran hingga kematiannya. Buku tersebut diadaptasi menjadi film dengan judul yang sama yang dirilis pada 20 Desember 2012.

Penghargaan BJ Habibie

Habibie mendapatkan beberapa gelar kehormatan atas kontribusinya di bidang teknologi dan ilmu pengetahuan, antara lain gelar Honorary DSc dari Cranfield Institute of Technology ( Inggris ) dan gelar Dr.hc dari Chungbuk National University dan Hankuk University of Foreign Studies ( Korea Selatan ) atas jasanya pada teknologi pesawat terbang. Pada tahun 2010, Habibie dianugerahi gelar PhD Kehormatan di bidang Teknologi oleh Universitas Indonesia atas kontribusinya terhadap sains dalam praktik sebagai seorang teknokrat.

Habibie diangkat sebagai Fellow dari Royal Academy of Engineering (FREng) pada tahun 1990. Pada tahun 1993, ia dianugerahi Honorary Fellow dari Royal Aeronautical Society (HonFRAeS). Dia juga dinobatkan sebagai anggota kehormatan dari beberapa badan profesional, termasuk:

  • Malaysian Engineers Association (IEM)
  • Japanese Academy of Engineering
  • Fellowship of Engineering of the United Kingdom, London
  • National Academy of Engineering, USA
  • Academie Nationale de l’Air et de l’Espace, France
  • Royal Aeronautical Society, UK
  • Royal Swedish Academy of Engineering Science
  • Deutsche Gesellschaft für Luft- und Raumfahrt (German Institute for Aviation & Space), Germany
  • American Institute of Aeronautics and Astronautics, USA

Timor-Leste menamai sebuah jembatan dan taman di  Dili dengan nama Habibie sesaat sebelum kematiannya.

Potret resmi negara kepresidenan Habibie dengan dekorasi tertinggi yang diperolehnya

Sebagai wakil presiden, dan kemudian menjadi presiden Indonesia, ia otomatis dianugerahi Bintang Hiasan Bintang sipil dan militer kelas tertinggi dari Indonesia dan menerima beberapa penghargaan asing, yaitu:

  •  Bintang Republik Indonesia Adipurna –  27 Mei 1998
  • Bintang Republik Indonesia Adipradana – 12 Maret 1998
  • Bintang Mahaputera Kelas 1 ( Bahasa Indonesia : Bintang Mahaputera Adipurna ) (12 Maret 1998)
  • Bintang Mahaputera Kelas 2 ( Bahasa Indonesia : Bintang Mahaputera Adipradana ) (17 Agustus 1982)
  • Star of Merit, Kelas 1 ( Bahasa Indonesia : Bintang Jasa Utama ) (27 Mei 1998)
  • Bintang Budaya Parama Dharma ( Bahasa Indonesia : Bintang Budaya Parama Dharma ) (27 Mei 1998)
  • Bintang Yudha Dharma Kelas 1 (Bahasa Indonesia : Bintang Yudha Dharma Utama ) (27 Mei 1998)
  • Bintang Kartika Eka Paksi Kelas 1 ( Bahasa Indonesia : Bintang Kartika Eka Paksi Utama ) (27 Mei 1998)
  • Bintang Jalasena Kelas 1 ( Bahasa Indonesia : Bintang Jalasena Utama ) (27 Mei 1998)
  • Bintang Swa Bhuwana Paksa, Kelas 1 ( Bahasa Indonesia : Bintang Swa Bhuwana Paksa Utama ) (27 Mei 1998)
  • Bintang Bhayangkara Kelas 1 (Bahasa Indonesia : Bintang Bhayangkara Utama ) (27 Mei 1998)
  • Medali Dinas Instruktur Militer ( Bahasa Indonesia : Satyalancana Dwidya Sistha ) (9 Agustus 1982)

Film tentang BJ Habibie

Habibie telah digambarkan dalam beberapa film biografi berdasarkan kehidupan politik dan pribadinya. Dalam sekuel pertama Habibie & Ainun (2012) dan prekuelnya, Rudy Habibie (2016) dan Habibie & Ainun 3 (2019), Habibie diperankan oleh Reza Rahadian, sedangkan Bima Azriel dan Bastian Bintang Simbolon memerankan Habibie di masa kecilnya, dan masa remaja di Rudy Habibie masing-masing.

Dalam film Di Balik 98, Habibie diperankan oleh Agus Kuncoro.