Quotes Emma Goldman

45 Kumpulan Quotes Emma Goldman

Pada kesempatan kali ini kami akan berbagi tentang quotes Emma Goldman dan sejarah tentang Emma Goldman. Yuk simak tentang Emma Goldman dan Quotes Emma Goldman di artikel ini.

Lahir sebagai propagandis dan organisator, Emma Goldman memperjuangkan kesetaraan perempuan, cinta bebas, hak-hak pekerja, pendidikan universal gratis tanpa memandang ras atau jenis kelamin, dan anarkisme. Selama lebih dari tiga puluh tahun, dia mendefinisikan batasan perbedaan pendapat dan kebebasan berbicara di Era Progresif Amerika.

Mengenal Emma Goldman

Emma Goldman

Goldman lahir pada tahun 1869 di Lithuania dari keluarga pemilik toko Rusia-Yahudi. Dia dididik di Prusia Timur dan di St. Petersburg, di mana dia pindah bersama keluarganya pada tahun 1881, beberapa bulan setelah pembunuhan Tsar Alexander II. Goldman hidup di dunia yang diperintah oleh ketakutan dan polisi rahasia yang ada di mana-mana, dunia di mana bahkan ekspresi perbedaan pendapat yang paling ringan pun akan dihancurkan dengan cepat. Sebagai seorang remaja, ia mulai merangkul ide-ide gerakan revolusioner Rusia. Gerakan itu membayangkan masyarakat yang setara, sebuah Utopia yang menggiurkan di mana semua masalah dapat diselesaikan di bumi, oleh orang-orang biasa. Pendukungnya berkomitmen untuk menghapus rezim Tsar dengan cara apa pun.

Anarkis Pemula

Di New York City, Goldman bergabung dengan gerakan anarkis Jerman dan bertemu dengan salah satu pemimpinnya, editor dan orator brilian Johann Most, yang membantu membentuk Goldman menjadi pembicara yang cerdas dan provokatif. Dia juga bertemu dengan pria yang akan menjadi orang terpenting dan abadi dalam hidupnya, Alexander Berkman. Komitmennya untuk Berkman tidak terbatas, dan pada tahun 1892, ia menjadi aksesori dalam percobaan pembunuhan Berkman terhadap raja baja Henry Clay Frick sebagai pembalasan atas perlakuan biadab Frick terhadap pekerja selama Pemogokan Baja Homestead.

Revolusi Rencana Rusia

Goldman dan Berkman mengungkapkan gagasan kekerasan revolusioner — dalam bentuk pembunuhan politik — yang berasal dari pengalaman Rusia mereka. “Mereka percaya bahwa dengan menyingkirkan Frick, mereka akan memicu revolusi,” komentar sejarawan Oz Frankel. “Tapi yang tidak dimiliki keduanya adalah penerjemah budaya, seseorang untuk menjelaskan kepada mereka seluk-beluk budaya ini. Mereka benar-benar tidak mengerti bahwa ada perbedaan antara tinggal di Amerika Serikat dan tinggal di Tsar Rusia.”

Subkultur Anarkis

Goldman termasuk dalam subkultur unik dan ekspresif yang berkembang di Amerika pada akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh. Sejarawan Leon Litwack menggambarkan anggotanya sebagai “beberapa seniman, penulis, dan intelektual paling kreatif dan ikonoklastik bangsa, kebanyakan dari mereka libertarian, beberapa di antaranya revolusioner,” di antaranya Roger Baldwin, Jack London, Sinclair Lewis, Theodore Dreiser, Henry Miller , Lincoln Steffens, Eugene Debs, “Big Bill” Haywood, Elizabeth Gurley Flynn, John reed, Margaret Sanger dan Eugene O’Neill. Menurut Litwack, mereka berbagi “penolakan budaya borjuis dan … merangkul penyebab seperti gerakan buruh, kebebasan seksual, feminisme, sosialisme, dan anarkisme.”

Dua Tahun Penjara

Pada puncak Ketakutan Merah, Goldman dan Berkman dipenjara karena menentang wajib militer selama Perang Dunia I. Goldman menjalani dua tahun di Lembaga Pemasyarakatan Negara Bagian Missouri di Kota Jefferson. Berkman menghabiskan hukuman penjaranya di Atlanta, Georgia.

Dideportasi 

Pada bulan Desember 1919, Goldman dan Berkman dideportasi ke Soviet Rusia, tepat saat revolusi di sana tenggelam ke dalam jurang korupsi dan tirani. Setelah dua tahun yang menyiksa, Goldman dan Berkman memutuskan untuk meninggalkan Rusia dan memberi tahu dunia tentang apa yang telah mereka saksikan. “Sepanjang hidup saya, saya makan semangat indah Rusia,” tulis Goldman kemudian, “kemudian menemukannya bersujud, ditendang ke selokan, diserang di semua sisi, menanggung siksaan yang tidak terkandung dalam neraka Dante. Di atas segalanya, ditikam di hati oleh teman-temannya sendiri. Dan kemudian tidak dapat membantu sedikit pun … tetapi itu tidak mungkin.”

Kehidupan di Pengasingan

Di pengasingan, Goldman dan Berkman akhirnya menetap di Prancis. Berkman tinggal di Nice, di mana dia meninggal pada tahun 1936. Goldman tinggal di St. Tropez, di mana dia menulis otobiografi epiknya, Living My Life (1931). Pada publikasinya, The New York Times menyarankan pembaca “untuk tidak terlalu memperhatikan politik Goldman dan membaca buku itu sebagai dokumen manusia yang paling menarik perhatian.” Tidak semua orang setuju. Kritikus lain menyerang memoar itu sebagai “seribu halaman percabulan dan fanatisme yang membosankan.”

Satu Pertarungan Terakhir

Berusia enam puluh tujuh tahun, Goldman mengalihkan perhatiannya ke pertarungan terakhir perang yang ditakdirkan melawan fasisme di Spanyol. Pada musim panas 1936, pekerja Spanyol, petani dan anarkis telah memukul mundur pemberontakan militer yang dipimpin oleh Jenderal Francisco Franco, dan mulai meletakkan landasan masyarakat anarkis yang luas jangkauannya. Goldman melakukan tiga kunjungan ke Spanyol selama perang, bertindak sebagai humas dan penggalangan dana untuk anarko-sindikalis Spanyol. Tapi revolusi anarkis berumur pendek. Kemenangan Franco dan pasukan Nasionalis datang sebagai pukulan yang mengejutkan. Goldman kemudian mengatakan bahwa Perang Saudara Spanyol telah memengaruhinya lebih dalam daripada pengalamannya di Rusia.

Pengembalian Terakhir Dari Pengasingan

Pada Mei 1940 Goldman meninggal karena stroke di Toronto, Kanada. Meskipun dia telah ditolak masuk ke Amerika Serikat kecuali untuk satu kunjungan singkat pada tahun 1934, dia diizinkan dalam kematian untuk menyeberangi perbatasan. Dia dimakamkan di Pemakaman Waldheim Chicago, dekat kuburan para martir Haymarket.

Kumpulan Quotes Emma Goldman

Emma Goldman Quotes

  1. Jika pemungutan suara mengubah sesuatu, mereka akan membuatnya ilegal. Emma Goldman
  2. Jika saya tidak bisa menari, saya tidak ingin menjadi bagian dari revolusi Anda. Emma Goldman
  3. Unsur paling kejam dalam masyarakat adalah ketidaktahuan. Emma Goldman
  4. Saya lebih suka memiliki mawar di meja saya daripada berlian di leher saya. Emma Goldman
  5. Belum ada yang menyadari kekayaan simpati, kebaikan dan kemurahan hati yang tersembunyi dalam jiwa seorang anak. Upaya setiap pendidikan sejati harus membuka harta karun itu. Emma Goldman
  6. Tidak ada perubahan sosial yang nyata yang pernah terjadi tanpa revolusi… revolusi hanyalah pemikiran yang diwujudkan dalam tindakan Emma Goldman
  7. Ketika kita tidak bisa bermimpi lagi kita mati. Emma Goldman
  8. Sebelum kita bisa saling memaafkan, kita harus saling memahami. Emma Goldman
  9. Wanita tidak perlu selalu tutup mulut dan rahim mereka terbuka. Emma Goldman
  10. Politik adalah cerminan dunia bisnis dan industri. Emma Goldman
  11. Bagi kaum moralis, prostitusi tidak terdiri dari kenyataan bahwa wanita itu menjual tubuhnya, melainkan bahwa dia menjualnya di luar nikah. Emma Goldman
  12. Tindakan langsung adalah metode Anarkisme yang logis dan konsisten. Emma Goldman
  13. Jika cinta tidak tahu bagaimana memberi dan menerima tanpa batasan, itu bukan cinta, tetapi transaksi yang tidak pernah gagal memberikan tekanan pada plus dan minus. Emma Goldman
  14. Sejarah kemajuan ditulis dalam darah pria dan wanita yang berani mendukung tujuan yang tidak populer, seperti, misalnya, hak pria kulit hitam atas tubuhnya, atau hak wanita atas jiwanya. Emma Goldman
  15. Semakin tinggi perkembangan mental seorang wanita, semakin kecil kemungkinan baginya untuk bertemu dengan seorang pria yang menyenangkan yang akan melihat dalam dirinya, tidak hanya seks, tetapi juga manusia, teman, kawan dan kepribadian yang kuat, yang tidak bisa dan tidak boleh kalah. satu ciri dari karakternya. Emma Goldman
  16. Dosa yang paling tidak dapat diampuni dalam masyarakat adalah kemandirian berpikir. Emma Goldman
  17. Cinta gratis? seolah-olah cinta bukanlah sesuatu yang gratis. Manusia telah membeli otak, tetapi jutaan orang di dunia telah gagal membeli cinta. Emma Goldman
  18. Tidak ada harapan bahkan wanita itu, dengan hak pilihnya, akan memurnikan politik. Emma Goldman
  19. Tujuan akhir dari semua perubahan sosial yang revolusioner adalah untuk menegakkan kesucian hidup manusia, martabat manusia, hak setiap manusia atas kebebasan dan kesejahteraan. Emma Goldman
  20. Terlepas dari semua tuntutan pendidikan, murid hanya akan menerima apa yang diinginkan oleh pikirannya. Emma Goldman
  21. Seseorang telah mengatakan bahwa dibutuhkan lebih sedikit upaya mental untuk mengutuk daripada berpikir. Emma Goldman
  22. Negara adalah altar kebebasan politik dan, seperti altar agama, dipertahankan untuk tujuan pengorbanan manusia. Emma Goldman
  23. Anarkisme adalah pembebas besar manusia dari hantu-hantu yang telah menahannya; itu adalah wasit dan penentram dari dua kekuatan untuk harmoni inpidual dan sosial. Emma Goldman
  24. Puritanisme, dalam ekspresi apa pun, adalah kuman beracun. Di permukaan semuanya mungkin terlihat kuat dan kuat; namun racun itu bekerja terus-menerus, sampai seluruh kain hancur. Emma Goldman
  25. Moralitas dan korbannya, sang ibu – gambaran yang mengerikan! Apakah memang ada sesuatu yang lebih mengerikan, lebih kriminal, daripada fungsi suci keibuan kita yang dimuliakan? Emma Goldman
  26. Prostitusi, meskipun diburu, dipenjara, dan dirantai, tetap merupakan kemenangan terbesar Puritanisme. Emma Goldman
  27. Moto seharusnya tidak: Memaafkan satu sama lain; lebih tepatnya saling memahami. Emma Goldman
  28. Pada kesempatan yang jarang orang mendengar tentang kasus ajaib dari pasangan suami istri yang jatuh cinta setelah menikah, tetapi pada pemeriksaan yang cermat akan ditemukan bahwa itu hanyalah penyesuaian terhadap hal yang tak terelakkan. Emma Goldman
  29. Kaum idealis yang cukup bodoh untuk mengabaikan angin telah memajukan umat manusia dan memperkaya dunia. Emma Goldman
  30. Kaum idealis cukup bodoh untuk bersikap hati-hati. Mereka telah memajukan umat manusia dan telah memperkaya dunia. Emma Goldman
  31. Kejahatan hanyalah energi yang salah arah. Emma Goldman
  32. Hanya emansipasi eksternal yang membuat wanita modern menjadi makhluk buatan. Sekarang, perempuan dihadapkan pada keharusan untuk membebaskan dirinya dari emansipasi, jika dia benar-benar ingin bebas. Emma Goldman
  33. Hanya ketika kesedihan manusia diubah menjadi mainan dengan warna mencolok, bayi akan menjadi tertarik – setidaknya untuk sementara waktu. Orang-orang adalah bayi yang sangat berubah-ubah yang harus memiliki mainan baru setiap hari. Emma Goldman
  34. Arena politik tidak meninggalkan satu alternatif, salah satu harus menjadi bodoh atau nakal. Emma Goldman
  35. Setiap upaya berani untuk membuat perubahan besar dalam kondisi yang ada, setiap visi tinggi tentang kemungkinan baru bagi umat manusia, telah diberi label utopis. Emma Goldman
  36. Tuntutan akan persamaan hak dalam setiap panggilan hidup adalah adil dan adil; tetapi, bagaimanapun juga, hak yang paling vital adalah hak untuk mencintai dan dicintai. Emma Goldman
  37. Dalam arti sebenarnya tanah kelahiran seseorang, dengan latar belakang tradisi, kesan awal, kenangan dan hal-hal lain yang disayangi, tidak cukup untuk membuat manusia yang peka merasa betah. Emma Goldman
  38. Surga pasti menjadi tempat yang sangat membosankan jika orang miskin dalam roh tinggal di sana. Emma Goldman
  39. Adalah penting bahwa kita menyadari sekali dan untuk selamanya bahwa manusia lebih merupakan makhluk seks daripada makhluk moral. Yang pertama melekat, yang lain dicangkokkan. Emma Goldman
  40. Seseorang tidak boleh terlalu ekstrim dalam menangani penyakit sosial; hal yang ekstrim umumnya adalah hal yang benar. Emma Goldman
  41. Wanita, pada dasarnya seorang yang murni, secara alami fanatik dan tak kenal lelah dalam usahanya untuk membuat orang lain sebaik yang dia pikir seharusnya. Emma Goldman
  42. Orang-orang yang visinya meliputi seluruh dunia sering kali merasa di mana-mana begitu terlindung dan tidak berhubungan dengan lingkungannya seperti di tanah kelahirannya. Emma Goldman
  43. Tidak ada ide bagus pada awalnya yang bisa berada di dalam hukum. Bagaimana bisa di dalam hukum? Hukum itu stasioner. Hukumnya tetap. Hukum adalah roda kereta yang mengikat kita semua terlepas dari kondisi atau tempat atau waktu. Emma Goldman
  44. Karena setiap usaha dalam kehidupan pendidikan kita tampaknya diarahkan untuk menjadikan anak sebagai makhluk asing bagi dirinya sendiri, maka ia harus menghasilkan orang-orang asing satu sama lain, dan dalam antagonisme abadi satu sama lain. Emma Goldman
  45. Bagi orang-orang radikal Amerika yang berpikiran tidak pasti dan tidak pasti, ide dan metode yang paling kontradiktif adalah mungkin. Hasilnya adalah kekacauan yang menyedihkan dalam gerakan radikal, semacam hash intelektual, yang tidak memiliki selera atau karakter. Emma Goldman