Tugas Apa yang Dilakukan Supervisor

Tugas Apa yang Dilakukan Supervisor? Simak Penjelasannya disini

Apa yang Dilakukan Supervisor? Pelajari Tentang Tugas, Tanggung Jawab, Keterampilan yang Dibutuhkan, & Lainnya disini.

Judul “Supervisor” biasanya diterapkan pada peran manajerial lini pertama atau tingkat bawah , sering kali dalam pengaturan industri atau administratif. Supervisor bertanggung jawab atas kinerja sehari-hari dari kelompok kecil, baik tim, departemen, atau shift. Supervisor biasanya memiliki pengalaman dalam maksud atau tujuan kelompok dan telah mendapatkan posisi berdasarkan keyakinan manajemen bahwa mereka mampu membimbing tim.

Penunjukan supervisor kurang umum di abad ke-21 dibandingkan tahun-tahun sebelumnya ketika mengamati rekan kerja secara dekat dianggap sebagai taktik manajemen yang diperlukan, namun penunjukan dan peran masih ada dalam berbagai panggilan.

Tugas & Tanggung Jawab Supervisor

Tugas pengawasan umum meliputi:

  • Membantu tim memahami target dan sasaran kinerja
  • Melatih atau memastikan bahwa pekerja dilatih dengan benar untuk peran khusus mereka
  • Pengaturan jam kerja dan shift
  • Mengkoordinasikan rotasi pekerjaan dan lintas pelatihan
  • Berbagi pembaruan perusahaan, hasil keuangan, dan tujuan baru dengan anggota tim
  • Membantu dalam menyelesaikan keadaan darurat, seperti masalah kualitas atau pelanggan yang mungkin meningkat ke pengawas tim untuk ditangani
  • Mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah di tempat kerja , termasuk keterlambatan atau ketidakhadiran
  • Memberikan laporan dan update kegiatan kepada manajemen
  • Membantu dalam aktivitas perekrutan dan pemecatan, seorang Supervisor sering kali memerlukan persetujuan manajerial dari semua karyawan baru atau pemutusan hubungan kerja .

Sebagian besar peran Supervisor melibatkan pemberian umpan balik, baik yang konstruktif maupun positif. Umpan balik yang konstruktif lebih menantang untuk disampaikan oleh sebagian besar Supervisor.

Pendidikan, Pelatihan & Sertifikasi

Pekerjaan ini tidak memerlukan pendidikan khusus, tetapi Anda memerlukan pelatihan.

  • Pendidikan : Ijazah sekolah menengah—atau yang sederajat—biasanya diperlukan. Beberapa perguruan tinggi atau gelar associate dapat membantu dalam membedakan kandidat dari orang lain yang menginginkan posisi tersebut.
  • Pengalaman: Seorang Supervisor harus memiliki pemahaman yang sangat baik tentang pekerjaan yang dilakukan tim, serta pemahaman tentang tugas dan aktivitas seorang manajer. Supervisor sering diambil dari tim kerja karena manajemen menghargai etos kerja mereka, sikap perusahaan, dan komitmen terhadap kualitas.
  • Pelatihan: Organisasi sering kali mengharuskan individu yang dipromosikan untuk peran pengawasan mengikuti pelatihan manajemen lini pertama atau lini depan di mana mereka mempelajari keterampilan komunikasi dan manajemen yang penting.

Keterampilan & Kompetensi Supervisor

Anda harus memiliki beberapa kualitas penting untuk berhasil menjadi pengawas di bidang apa pun.

  • Kepemimpinan : Anda harus memiliki kapasitas untuk mengambil alih sambil tetap menangani masalah dan individualitas anggota tim Anda.
  • Penyelesaian konflik: Kemampuan untuk menangani keluhan secara produktif dapat menjadi aset nyata dalam pekerjaan ini.
  • Keterampilan interpersonal: Peran pengawas sebagian besar adalah masalah mengelola orang.
  • Keterampilan manajemen waktu : Anda harus memiliki kemampuan untuk membedakan apa yang paling penting dan mengalokasikan waktu Anda sendiri dan waktu tim Anda sesuai dengan itu.
  • Kemampuan pemecahan masalah : Anda harus memiliki kemampuan untuk mengukur solusi yang berbeda untuk masalah yang tak terelakkan dan memilih salah satu yang paling mungkin memberikan hasil yang Anda butuhkan.

Lingkungan kerja

Seorang Supervisor bertanggung jawab atas kinerja tim, yang membawa tekanan di atas dan melampaui tingkat yang mungkin dia alami sebagai anggota tim. Peran itu juga membuat frustrasi. Seorang Supervisor dibebankan tanggung jawab untuk tim dan kinerja keseluruhan tetapi biasanya memiliki otoritas langsung yang relatif kecil tanpa dukungan manajerial.

Seorang Supervisor yang baru diangkat harus sering mengalami transisi yang canggung dari menjadi salah satu anggota tim menjadi individu yang bertanggung jawab untuk membimbing dan mengawasi para pekerja. Transisi ini bisa membuat tidak nyaman bagi semua orang yang terlibat.

Jadwal kerja

Sekitar 25% dari mereka dalam peran ini dan yang serupa melaporkan bekerja lebih dari 40 jam seminggu, meskipun ini lebih umum bagi mereka yang harus siap siaga untuk keadaan darurat, tidak harus mereka yang hanya mengawasi staf. Kalau tidak, ini biasanya pekerjaan penuh waktu.