7 KONSEP KUNCI DARI AGILE PROSES

7 KONSEP KUNCI DARI AGILE PROSES

Dengan pengembangan perangkat lunak Agile, tidak ada lagi dokumen persyaratan yang lengkap dan pesanan perubahan yang mahal dan tidak pernah berakhir. Ini diganti dengan fleksibilitas, kontrol, dan fokus pada kebutuhan pelanggan. Kami percaya Agile adalah cara terbaik untuk membuat perangkat lunak. Sebelum terjun dan memulai proyek Agile, ada 7 konsep utama agile proses yang harus Anda pahami.

Agile Is Iterative And Incremental

Proses tangkas itu berulang. Anda mulai dengan membangun fungsionalitas paling berharga yang dibutuhkan dalam sebuah perangkat lunak. Iterasi awal perangkat lunak tersebut kemudian diberikan kepada pengguna untuk mendapatkan kembali hal-hal yang mereka sukai, fungsionalitas yang akan mereka tambahkan, fungsionalitas yang akan mereka ubah, atau fitur yang mungkin tidak perlu menjadi bagian dari aplikasi.

Setelah umpan balik ini diberikan, Anda dapat kembali ke siklus pengembangan dan secara bertahap menambahkan fitur dan menyempurnakan perangkat lunak hingga pemilik produk merasa sudah siap untuk diluncurkan.

Time Box

Proses Agile menciptakan batasan waktu untuk semua peristiwa penting, termasuk pengembangan. Ini mencegah skenario “kapan kita akan selesai” yang ditakuti.

Biasanya, manajer proyek (dikenal sebagai Scrum Master) akan menetapkan batasan utama pada awal proyek. Ini termasuk siklus pengembangan, lama rapat, dan interaksi utama lainnya. Sprint biasanya berlangsung selama 2 minggu. Pertemuan dalam sprint akan menetapkan agenda dan durasi untuk mencapai tujuan tertentu.

Berfokus Pada Fitur Minimum yang Dapat Dipasarkan (MMF)

MMF adalah fitur aplikasi yang paling penting dan diprioritaskan. Jika mereka berdiri sendiri, tanpa fitur lain, Anda akan memiliki perangkat lunak yang dapat digunakan sepenuhnya. Pada awal proyek agile, tujuan pemilik produk dan tim pengembangan adalah untuk fokus pada MMF.

READ  Apa Fungsi Kontrol Manajemen?

Masukan Pengguna Berkelanjutan

Komunikasi terbuka adalah bagian dari DNA tim Agile. Kolaborasi antara semua peran berbeda dari tim pengembangan (termasuk pengguna akhir produk) diperlukan baik secara lisan maupun didokumentasikan dalam sistem manajemen proyek (Seperti Jira atau VersionOne).

Terbuka Untuk perubahan

Tidak seperti proses perangkat lunak lainnya, Agile terbuka untuk berubah selama pengembangan. Alih-alih memproses urutan perubahan untuk memasukkan perubahan, cerita pengguna berulang ditambahkan ke backlog dan perubahan itu dapat terjadi di siklus pengembangan berikutnya (sprint).

Visual

Agile adalah proses visual. Informasi harus menyebar dan dapat dibaca serta dipahami dan dipahami. Seringkali, tim menggunakan catatan Post-it di dinding perencanaan besar untuk mengembangkan dan memprioritaskan cerita pengguna dan kemudian memasukkannya ke dalam alat manajemen proyek. Beberapa tim merasa lebih nyaman melakukan proses “papan dinding” langsung di alat. Apa pun itu, mudah untuk dilihat, ditafsirkan, dan dipahami dalam sekejap.

Terukur

Pengembangan tangkas memecah fitur menjadi bagian-bagian kecil yang disebut “cerita pengguna”. Tim pengembang menilai kompleksitas cerita pengguna ini menggunakan skor relatif yang disebut “poin cerita”. Setelah tim memulai pengembangan dan proyek dilacak, data tersedia untuk mengukur kecepatan proyek, oleh karena itu memungkinkan peramalan kebutuhan sumber daya dan garis waktu yang lebih tepat.

Sumber :

https://www.andplus.com/blog/7-key-concepts-of-the-agile-process


Baca Juga :