perbedaan sales dan marketing

Perbedaan Sales dan Marketing

Apa perbedaan antara Sales dan Marketing? Marketing menginformasikan dan menarik prospek dan prospek ke perusahaan dan produk atau layanan Anda. Sales, di sisi lain, bekerja langsung dengan prospek untuk memperkuat nilai solusi perusahaan untuk mengubah prospek menjadi pelanggan.

Kedengarannya sederhana, bukan? Meskipun kedua fungsi bisnis ini berbeda, keduanya memiliki tujuan yang sama: untuk menarik prospek dan mengubahnya menjadi pelanggan, yang pada akhirnya menghasilkan pendapatan. The State of Inbound Report 2018 menemukan bahwa organisasi dengan perjanjian tingkat layanan (Service level agreement/ SLA) antara Marketing dan Sales tiga kali lebih mungkin efektif – tetapi yang mengejutkan, hanya 26% responden yang memiliki SLA formal.

Jadi, apa yang dilakukan unit bisnis ini, dan dapatkah mereka bekerja sama? Mari kita temukan perbedaan antara Sales dan Marketing pada ulasan berikut ini. 

Sales dan Marketing adalah dua fungsi bisnis dalam sebuah organisasi, keduanya memengaruhi perolehan prospek dan pendapatan. Istilah sales mengacu pada semua aktivitas yang mengarah pada sales barang dan jasa. Dan marketing adalah proses membuat orang tertarik pada barang dan jasa yang dijual.

Sales adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan aktivitas yang mengarah pada sales barang atau jasa. Staf sales bertanggung jawab untuk mengelola hubungan dengan calon klien (prospek) dan memberikan solusi bagi prospek yang pada akhirnya mengarah pada sales.

Dan marketing mencakup semua aktivitas yang membantu memicu minat pada bisnis Anda. Pemasar menggunakan riset dan analisis pasar untuk memahami minat pelanggan potensial. Departemen marketing bertanggung jawab menjalankan kampanye untuk menarik orang ke merek, produk, atau layanan bisnis.

Ada beberapa perbedaan umum antara marketing dan sales. Misalnya, marketing memfokuskan upayanya pada masyarakat umum atau kelompok orang yang lebih besar, sementara sales menargetkan kelompok orang yang lebih kecil atau subkumpulan masyarakat umum. 

Perbedaan Marketing vs. Sales

Untuk menciptakan kemitraan yang kohesif antara Marketing dan Sales, kita perlu memahami elemen inti dari setiap departemen.

Proses

Baik Anda sedang menulis rencana Marketing atau Sales, keduanya akan menyertakan detail tentang sejarah perusahaan serta tujuan dan inisiatif menyeluruhnya. Kemudian rencana tersebut menyelami aspek rencana yang spesifik untuk setiap departemen.

Rencana Marketing menjabarkan produk apa, harganya, kepada siapa produk itu akan dijual, dan di mana produk itu akan dijual. Ini juga dikenal sebagai 4P Marketing: produk, harga, tempat, dan promosi. Sasaran ditetapkan, saluran Marketing dipilih, dan anggaran dibuat untuk kampanye yang akan dikejar oleh tim Marketing.

Rencana Sales mencakup detail tentang proses Sales, struktur tim, pasar sasaran, dan sasaran. Plus, rencana Sales menguraikan rencana tindakan, alat, dan sumber daya yang akan digunakan untuk mencapai target ini.

Tujuan

Apa tujuan utama yang ditetapkan Marketing dan Sales? Kedua departemen tersebut memiliki fokus utama untuk menghasilkan pendapatan bagi perusahaan.

Tujuan utama Marketing adalah untuk melihat gambaran besar dan mempromosikan perusahaan, produk atau layanan, dan merek. Departemen Marketing bertanggung jawab untuk menentukan harga produk dan mengkomunikasikan bagaimana produk memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan. Dan sasarannya sering kali berjangka panjang karena kampanye dapat berlangsung selama berbulan-bulan.

Untuk Sales, fokusnya adalah mencapai target kuota dan volume Sales – dan ini cenderung berjangka pendek. Sasaran Sales sering kali diukur dari bulan ke bulan. Target ditentukan, dan manajemen Sales menghitung seberapa banyak departemen, tim, dan staf Sales individu perlu menjual untuk memenuhi tujuan menyeluruh.

Alat dan Sumber Daya

Database CRM adalah alat yang dapat digunakan oleh Sales, Marketing, dan perusahaan secara keseluruhan. Basis data membantu semua departemen mengelola hubungan dengan kontak, apa pun tahap siklus hidup pelanggan mereka.

Media sosial juga dapat dimanfaatkan oleh kedua unit bisnis tersebut. Untuk pemasaran, media sosial dapat digunakan untuk mempromosikan konten dan untuk penjualan, dapat digunakan sebagai bagian dari strategi penjualan sosial.

Ditambah, ada alat yang dikhususkan untuk setiap departemen.

Alat Marketing

  • Pengoptimalan Tingkat Konversi (CRO)
  • search engine optimization (SEO)
  • Alat manajemen proyek
  • Perangkat lunak pelaporan data
  • Alat pembuatan konten
  • Alat Penjualan
  • Aplikasi rapat
  • Alat dokumen
  • Perangkat lunak faktur
  • Alat manajemen email
  • Perangkat lunak manajemen inventaris dan pesanan

Pengenalan sumber daya ke strategi marketing atau sales sangat bergantung pada teknologi baru. Misalnya, AI dan obrolan langsung adalah alat baru yang dapat digunakan pemasaran dan penjualan untuk mengembangkan hubungan dengan prospek. Jenis komunikasi yang dipersonalisasi ini tidak mungkin dilakukan hingga saat ini, dan perusahaan dapat mengadopsi perangkat lunak dan teknologi baru saat dibuat.

Strategi

Tim pemasaran dapat mengambil pendekatan strategis yang berbeda bergantung pada jenis kampanye dan pelanggan yang mereka targetkan. Strategi pemasaran umum meliputi:

  • Pemasaran Online
  • Pemasaran cetak
  • Pemasaran blog
  • Optimisasi Mesin Pencari (SEO)
  • Pemasaran media sosial
  • Pemasaran video

Mirip dengan strategi pemasaran, metode penjualan dapat bervariasi tergantung pada industri, produk, pasar, dan target pelanggannya. Beberapa metodologi penjualan yang paling populer adalah:

  • Jual SPIN
  • Jual Solusi
  • RAPI. Penjualan
  • Penjualan Konseptual
  • Penjualan SNAP
  • Penjualan Customer Centric
  • Penjualan Inbound
  • MEDDIC
  • Penjualan Challenger
  • Sistem Sandler

Masing-masing strategi penjualan ini membantu pembeli untuk memecahkan masalah, mencapai tujuan, atau memenuhi kebutuhan. Dan semoga, teknik penjualan tim penjualan akan mengarah pada penjualan dan pelanggan baru. 

Penyelarasan Marketing dan Sales

Jadi, bagaimana kita menyingkirkan alur cerita Marketing vs. Sales ini dan menciptakan kemitraan antara keduanya? Ini bisa dilakukan dengan menyelaraskan kedua hal tersebut.

Perjanjian tingkat layanan (SLA) adalah kontrak yang menetapkan sekumpulan kiriman yang telah disetujui oleh satu pihak untuk diberikan oleh pihak lain. Ini adalah salah satu cara terbaik untuk pemasaran dan penjualan membentuk kemitraan.

Dalam SLA, kedua departemen akan menentukan tujuan bersama mereka, mengidentifikasi persona pembeli atau profil klien ideal, dan menstandarkan definisi prospek. Ini juga akan menetapkan protokol untuk manajemen prospek, dan menguraikan bagaimana kinerja penjualan dan pemasaran akan diukur.

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on linkedin
LinkedIn
On Key

Related Posts

Membuat Desain Web Dengan Mudah

Membuat desain web itu tidaklah mudah, karena yang pertama kita harus memperhatikan berbagai hal pada waktu mendesain sebuah website, mulai dari tampilan visual hingga ke

perbedaan sales dan marketing

Perbedaan Sales dan Marketing

Apa perbedaan antara Sales dan Marketing? Marketing menginformasikan dan menarik prospek dan prospek ke perusahaan dan produk atau layanan Anda. Sales, di sisi lain, bekerja

Open chat